Thursday, June 13, 2024
HomeArtikelMy JourneySusan Boyle: to be Somebody

Susan Boyle: to be Somebody

Judul: Susan Boyle, Living The Dream, Biografi Penyanyi Inggris yang Fenomenal
Penulis: John McShane
Penerbit: Metagraf, Creative Imprint Tiga Serangkai
Tahun: 2011
Halaman: 285 + 5 hal tanpa nomor
Peresensi: Ardiningtiyas Pitaloka

McShane, penulis buku biografi penyanyi fenomenal Inggris, Susan Boyle, mengajak kita untuk menikmati proses nobody menjadi somebody. Menjadi seseorang dalam dunia global yang bergerak dalam kecepatan cahaya sekaligus tuntutan budaya pop tentang penampilan sempurna publik figur.

Ketika pertama kali menemukan aksi Susan Boyle di reality show Britain’s Got Talent (BGT) di dunia maya, saya sangat tercengang. Meskipun telah membaca ulasan dan mendengar suara emasnya, tetap saja penampilannya memukau. Lebih tepatnya, ekspresi para juri, gumaman penonton dan langkah kaki wanita paruh baya yang sangat sederhana namun tampak tanpa beban saat itu sangat mencekat, hingga sekian detik kemudian saya sadari saya menangis saat mendengar suaranya yang ..tak terkatakan.

Anda akan menemukan aksi melow seperti ini bertebaran di buku McShane. Sebuah sihir manusiawi yang menyentuh dan menggetarkan.
“Susan mungkin memiliki ‘Suara Malaikat’, namun akan sangat naif atau tidak akurat untuk mendedikasikan ketenaran Susan hanya pada itu. Penampilan Susan juga memikat dunia. Kekontrasan antara sebuah suara yang begitu manis dan murni dengan penampilan yang membuatnya dijuluki dengan kejam sebagai ‘Monster Berbulu’ terlihat sangat besar. Sungguh munafik untuk berpura-pura bahwa jurang pemisah antara kedua hal ini bukanlah faktor ini-jika bukan unsur utama-dalam ketertarikan yang Susan timbulkan.” (hal.81)

Tidak hanya mengulas kekejaman dunia terhadap penampilan Susan, McShane juga menghadirkan sisi lain dari dunia gemerlap ini, yakni penonton yang juga mendapatkan kecaman dunia karena tersorot kamera. Ia disebut sebagai ‘Gadis 1:24’ karena muncul satu setengah menit setelah klip berlangsung. Jennifer Byrne, 18 tahun yang bekerja sebagai penata rambut menunjukkan ekspresi negatif. Reaksi tidak pantas jelas mendominasi ketika Susan Boyle melangkahkan kaki memasuki panggung, termasuk dari para juri. Susan Boyle pun membelanya, ‘Jangan ganggu gadis malang itu,’ ucap Susan. Dia bereaksi sama seperti para juri dan juga semua orang di teater itu; dia tak perlu menerima semua perlakuan ini. (hal.106).

Penulis menggambarkan tekanan yang dialami Susan begitu dinamis. Ia tampaknya mampu menikmati semua sorot lampu yang berwarna-warni, hingga kemudian kenyataan pahit datang: Diversity (finalis BGT) keluar sebagai juara, bukan Susan. Secara jelas, ia dikabarkan berteriak-teriak di belakang panggung, ‘Aku benci acara ini. Aku benci.’ (hal.193).

Bagaimana kemudian Susan membuat album, mungkin tidak terlalu mengagetkan. Tetapi, Simon Cowell secara lugas mengajukan syarat ‘Jika kau masih ingin melakukan hal itu, aku akan membantumu-namun hanya jika kau berjanji untuk tidak memaksakan diri.’ (hal/229).

Membaca buku ini seperti mendengarkan seseorang yang bercerita tentang perjalanan kariernya. Hanya saja, penerbit perlu mengkaji ulang penulisan yang merupakan penerjemahan buku asing agar lebih mengalir. Banyak hal menggelitik dalam buku ini yang layak untuk disimak, di antaranya Susan Boyle tidak turun dari langit dengan suara malaikat, melainkan telah ‘merintis’ suara emasnya sejak lama. Ia juga berangkat dari satu tujuan yang dapat menjadi motivasi kariernya yakni mempersembahkan untuk mendiang ibunya. Setelah kepergian sang ibu yang sangat meyakini ia dapat menjadi penyanyi terkenal yang sukses, Susan mengalami masa duka 2 tahun, hingga akhirnya memutuskan untuk menjadi seperti saat ini.

Susan mewujudkan mimpi dan tak membiarkannya terbunuh seperti dalam lirik lagu I Dreamed a Dream yang ia alunkan: “I had a dream my life would be, So different form this hell I’m living, So different now from what it seemed, Now life has killed the dream I dreamed…”

Previous article
Next article
Tyas
Tyas
Career Coach & HR Consultant - "Mind is Magic"
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments

konsultankarir on Pilihan, Memilih or Stuck
konsultankarir on Bingung S2
konsultankarir on Karir Untuk Lulusan Sosiologi
konsultankarir on Memilih Jurusan S2 yang Tepat
konsultankarir on Gagal tes psikotest
konsultankarir on Memilih Jurusan S2?!
konsultankarir on Karir Untuk Lulusan Sosiologi
konsultankarir on Sulit mendapatkan pekerjaan
konsultankarir on Wawancara dan Psikotest
konsultankarir on Kuis:Career Engager
konsultankarir on Memilih Jurusan S2?!
konsultankarir on Memilih Jurusan S2?!
konsultankarir on Memilih Jurusan S2?!
konsultankarir on Selalu Gagal dalam Interview
konsultankarir on Interview Magic
konsultankarir on Pindah Tempat Kerja
konsultankarir on Karir Untuk Lulusan Sosiologi
konsultankarir on Memilih Jurusan S2?!
konsultankarir on Memilih Jurusan S2?!
konsultankarir on Memilih Jurusan S2?!
konsultankarir on Karir Untuk Lulusan Sosiologi
konsultankarir on Psikotes Menggambar
konsultankarir on Memilih Jurusan S2 yang Tepat
konsultankarir on Memilih Jurusan S2 yang Tepat
konsultankarir on Bingung S2
konsultankarir on Karir Untuk Lulusan Sosiologi
konsultankarir on Memilih Jurusan S2?!
Angelina Tria Puspita Rini on Memilih Jurusan S2?!
Lisa on Bingung S2
Fiviiya on Psikotes Menggambar
Wendi Dinapis on Memilih Jurusan S2?!
hasenzah on Memilih Jurusan S2?!
yulida hikmah harahap on Karir Untuk Lulusan Sosiologi
Galuh Rekyan Andini on Memilih Jurusan S2?!
burhanuddin on Memilih Jurusan S2?!
Dian Camellyna on Kuis:Career Engager
ABDUL RAHMAN on Wawancara dan Psikotest
Melva Ronauli Pasaribu on S1 Teknik Informatika S2 Bagusnya Apa?
Faradillah Rachmadani M.Nur on Memilih Jurusan S2?!
Taufik Halim on Memulai Bisnis Fotografi
Edo on Bingung S2
konsultankarir on Profesi yang sesuai
konsultankarir on Bingung S2
yaya on Bingung S2
konsultankarir on Memilih karir
dewi on Pindah kerja
konsultankarir on Memilih Jurusan S2 yang Tepat
dewi on Pindah kerja
Tyas on ILKOM atau MTI
hary on ILKOM atau MTI
Kiki Widia Martha on Buku ‘My Passion, My Career’
jalil abdul aziz on Karir Untuk Lulusan Sosiologi
Nono Suharnowo on Bagaimana agar produktif?
syukri on Jujur atau tidak?
Nida shofiya on Bingung pilih fakultas
abdul madjid on Gagal tes psikotest
abdul madjid on Gagal tes psikotest
Aris on Tujuan karir
NURANI on Tujuan karir
dede on Tujuan karir
Rika on Tujuan karir
Djoko triyono on Sulit mendapat pekerjaan
marco on E-mailku unik!
Efik on Memilih karir
noer hasanah on Berminat ke NGO Asing
ilah susilawati on Status dan jenjang karir
yusi bayu dwihayati on Berpindah Karir di Usia 32
dino eko supriyanto on Menyiapkan Business Plan
Gunawan Ardiyanto on 10 Biang Bangkrut UKM
Nahdu on Table Manner
krisnadi on 10 Biang Bangkrut UKM
rani on Table Manner
yuda_dhe on Table Manner
Putrawangsa on Memilih Jurusan S2?!
aira on Time Management
Emi Sugiarti on Sudahkah Anda Peduli?
fitria on Table Manner
Ardiningtiyas on Menuju 'Incompetency Level'
Sri Ratna Hadi on Dari Penjahit ke Penulis
monang halomoan on Program SDM tahunan
merlyn on Ayo, Kreatif!
Silvester Balubun on Table Manner
Avatara on Istimewanya Rasberi
vaniawinona on Table Manner
defianus on Tips Negoasiasi Gaji
Dewi Sulistiono on Meniti Sebatang Bambu
Rena on Tersadar…
Dendi on Ayo, Kreatif!
Denni on Menemukan Mentor